Tuesday, August 09, 2005

Bandung-Tasik-Bandung : what a perfect track, what a perfect day

Hari Minggu kemaren (Aug 7 05) arif sama sodara2 yg lain nganterin kakak buat seserahan di Ciawi Tasik. Jumlah mobil yang ikut kira-kira 7 sampe 8 mobil gitu. Arif bawa salah satu mobil (dapet minjem) dengan spek berikut :p :

  • merk : futura 1998 - perasaan gak tua2 amat

  • cc : 1500 an - cukup lah

  • interior : gak bisa di bilang bagus

  • driver : amatiran :p



  1. Pas mau pergi, hasil cek pisik membuktikan ternyata :

    • lampu sen kiri-kanan gak mau berkedip alias gak nyala

    • klakson, jangankan teriak, berbisik pun dia tak mau

    • ban kanan depan-belakang gundul, kiri depan-belakang lebih gundul

    • sok breker teuas (keras)

    • rem selisih waktu mulai injek rem dan berhenti terlalu jauh

    • gas ngeden, beuraaaaat


  2. Rada deg-degan, tapi kan 'de sow mas go on' ... ayoo cabuut

    Singkat cerita, di jalan cukup lancar, trus semua rombongan ketemuan lagi daerah Cipanas Tasik, biasa .. pada ke wc, yang mau mabok, dipersilahkan untuk mabok dulu :D

    Sialnya pas mau pergi lagi, mobil kita ketinggalan sama yang laen soalnya penumpang belom pada siap, jadinya :

  3. mobil kita nyasar gak karu2 an, rombongan lain (termasuk calon pengantin) mesti nunggu setengah jam-an gitu

  4. jalan nyah apruk-aprukan, mengandung bebatuan yang nggak penting, pokona mah butut pisan - maklum tempatnya jauh banget dari jalan raya

  5. Ceritanya sampe deh kita di pesta perkawinan, poto2, makan2, ngantuk2, ngebaso de el el. Gak ada cerita menyedihkan selama di sana, semua fine2 aja.

    Pas mau pulang:

  6. kita mesti ngejemput undangan laen yang baru dateng (antara jam 4-5 an gitu), ti mana wae atuh kang, hari gini baru dateng !!?! Jalur yg di tempuh ngejemput bolak balik itu yaa seperti yang tercantum pada keluhan di atas

  7. Akhirnya kita cabut dari Tasik jam 5 an lebih. Awal perjalanan fine2 aja. Pas mau deket Nagreg Garut ...

  8. aku baru sadar, dimalam hari ternyata indikator bensin gak jelas, tapi sementara dicuekin aja dulu, soalnya udah ngisi dari bandung 50 rebu, aku pikir tadinya cukup, paling ngisi bensin pas lewat Nagreg mau ke Bandung.

  9. tapi ... pas dicek pake lampu HP, bensin udah ada di garis tempur alias mau abis, tak lama kemudian terlihatlah membentang di depan ... macet cet cet panjaaaang banget, dan aku baru sadar itu adalah awal jalur yang menakutkan saat macet : Nagreg Garut !!!

  10. bertahan sekitar 15-20 menit-an dalam keadaan macet merayap, mulai ada suara tek-tek-tek, bodi mobil bergetar dan ... blebepppp ... mati.

  11. sementara di depan sana banyak anak2 tukang ngaganjel ban, kita minta didorongin, akhirnya bisa menepi juga, di kasih deh 10 rebu, karena mereka banyakan dan kupikir mereka sangat berjasa

    dengan bantuan rombongan lain, dengan susah payah kita bisa beli bensin di kios 2 tak sebanyak 10 liter pake kompan, dengan harapan nanti setelah Nagreg kita beli lagi, thanks to all of you guys for helping me !! Allah yg akan balas amal baik kalian. Amin.

    kita tertahan di tempat itu sekitar 30 menit-an, setelah maju kembali, dengan kondisi malam, macet total, tanjakan serem, kayaknya bisa ampir 45 drajat kali, kita harus cepat pulang.

  12. seperti yg kita tau kan, di tanjakan seperti itu kalo macet, tubrukan kendaraan depan dan belakang sangat rawan terjadi, sopir bener2 mesti pandai main kupling, soalnya aku gak percaya sama yang namanya rem tangan di mobil itu. Selama di Nagreg aku gak tau ada berapa mobil yang kesenggol (who knows !), salah sendiri kalo jarak terlalu deket.

    Sampei akhirnya mesin mati gara2 panik ngegeleng batu yang di pake buat ngeganjel. Bukannya nginjek rem malah nginjek gas yang mesinnya mati (karena panik). Alhasil mobil mundur perasaan lebih dari 1 meter deh ..., gak tau nubruk atau nggak.

    Sementara di depan banyak bis, truk, mobil, motor posisinya gak karu2 an, ada yang belok ke kiri, ada yg ke kanan, ada yg di derek, ada motor ketubruk mobil, kacau deh, gak bisa di omongin.
    udah ah cerita nanjak nya, singkat cerita Nagreg bisa dilalui dengan selamat - Alhamdulillah. Sampe Rancaekek :

  13. terdengan bunyi aneh pada ban belakang : guludak .. guludug guludak .. guludug, kayak yang karet bannya mau kabur dari peraduannya ..., tapi setelah di cek gak ada apa2, mungkin karena bannya gundul.


walaupun agak sedikit deg2 an, akhirnya sampe juga di Kota Bandung tercinta, ngebalikin mobil, makan, sape rumah jam 10.30 an. wuihhhhh ... what a perfect day, Alhamdulillah.

2 comments:

diah ayu said...

alangkah tiada artinya kerugian usaha jika seseorang dapat kembali dengan jiwa selamat

arifmrizal said...

hmmm .. i got a wise words today :D, hatur nuhun